Jembatan Gantung di Nanga Kiungkang Miring, Ini Tanggapan Kadis PUPR Sekadau | Sekadau Borneo -->

30/05/2021

Jembatan Gantung di Nanga Kiungkang Miring, Ini Tanggapan Kadis PUPR Sekadau

Jembatan Gantung di Nanga Kiungkang Miring, Ini Tanggapan Kadis PUPR Sekadau
Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Sekadau, Akhmad Suryadi.

BorneoTribun Sekadau, Kalbar -- Menanggapi peristiwa miringnya jembatan gantung di Nanga Kiungkang, Kecamatan Nanga Taman, Kabupaten Sekadau, Kalbar, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Sekadau, Akhmad Suryadi mengatakan pihaknya akan pantau langsung ke lapangan.

Hal tersebut untuk memastikan kronologis penyebab dari miringnya jembatan gantung di Nanga Kiungkang.

Jembatan Gantung di Nanga Kiungkang Miring.

Jembatan yang berada di Desa Nanga Kiungkang Kecamatan Nanga Taman, Kabupaten Sekadau, Kalbar, memiliki panjang 75 meter, lebar 1 meter, dengan ketinggian sekitar 10 meter, melintas di atas Sungai Sekadau.

Anggota BPD Nanga Kiungkang, Dedi membenarkan bahwa jembatan lama miring dan nyaris roboh.

"Kejadian sekitar jam 4 sore, saat itu Warga melewati jembatan mau ke arah gereja di seberang, setelah sampai ke seberang tiba-tiba jembatan roboh.  Sementara tidak ada korban dalam peristiwa tersebut," cerita Dedi.

Dedi mengungkapkan, diduga kayu penahan kawat seling sudah berumur atau sudah rapuh.

"Kayu galang penahan tali kawat seling rapuh," ungkap Dedi kepada BorneoTribun via WhatsApp, Minggu (30/5).

Jembatan Gantung di Nanga Kiungkang Miring.

Sementara, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Sekadau, Akhmad Suryadi mengatakan, bahwa akan menurunkan tim Teknis dan konsultan untuk memantau kondisi dilapangan.

"Kalau jembatan gantung tersebut dianggap penting bagi masyarakat dan merupakan salah satu arus lalu lintas maka akan di usulkan melalu dana tanggap darurat," ungakapnya.

Lebih lanjut, Akhmad mengatakan, jembatan itu dikerjakan semasa masih Kabupaten Sanggau, dan dilakukan renovasi tahun 2012 oleh program PNPM.

"Untuk tindak lanjutnya, kita belum memastikan, kita menunggu tim teknis dan konsultan untuk memantau ke lokasi tesebut," tutup Akhmad.

Reporter: Yakop

*BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

  

Bagikan artikel ini

Tambahkan Komentar Anda
Komentar